Karang Asem Barat – Citeureupedia, Kesuksesan tidak melulu diraih lewat jalur Sekolah, banyak cara untuk bisa belajar, contohnya kisah berikut ini, Pria Warga Karang Asem barat ini sekarang banyak mengisi Pelatihan-pelatihan, muridnya tersebar di wilayah Jabodetabek, termasuk mendirikan Koperasi Hidroponik. Belajar, Suka tanaman, Tanya, Praktek, tanya, Praktek, begitu ucapnya saat ditanya kunci keberhasilannya.

Berawal dari hoby menanam, Dadan Ramdani tertarik untuk belajar Hidroponik. Budidaya Sayuran tanpa tanah itu menarik minatnya.

Lihat2 di Gugel kok enak nanem cuma pake botol aja bisa … Nanem sayuran ..wah ini menarik …botol banyak … Maklum saya pedagang K5,” kenangnya saat awal tertarik belajar Hidroponik.

Ia mulai Searching cara Budidaya Hidroponik, dari persiapan media tanam hingga teknis budidaya. tak sampai disitu, iapun bergabung dengan group di medsos yang membahas Hidroponik.

” Ikutin group gak pernah komen ..nyimak ….praktekin, Malah tambah hancur … Tapi gak papa,” ucapnya.

Suatu saat perjalanan ke suatu daerah ada toko pertanian yg juga menyediakan benih, pupuk hidroponik, netpot dll…. Belilah …sy msh inget habis 200 rb,” kenangnya.

Sy mulai belajar 2015,” ucapnya, saat ditanya kapan memulai Hidroponik.

Coba bikin pake pipa2 … Pipa bekas … Pake bor miniem … Mata bor buat kayu …. Dibor lah pipa2 tadi sembarang ukuran … Karena sy manfaatkan juga bekas air minum kemasan, dll,” jelasnya.

Pipanya ukuran seadanya .. ada yg 3″, 4″ , Dipikir2 kalo beli mahal ini pipa , Mulailah lihat group Facebook Banyak yg pake styroafoam bekas buah ,”

Wah ini boleh juga … Nyari2 ke tukang buah …. Ada satu dua … Pura2 beli buah .. mintalah Styrofoam nya …. tukang buah dekat Polsek Citeureup, tukang buah Cibinong ….sampai kepo bener kalo lihat Styrofoam ….. Suatu saat lihat Styrofoam ada ditempat sampah Robinson Cibinong … Minta ijin sama sekurity boleh gak diambil … Katanya boleh … ngambil lah dengan bau yg tdk sedap .. bercampur sampah macam-macam,”

Styrofoam pake apa ya alasnya … Belilah plastik coran…. 4rb semeter … Lubangi atasnya buat tanam…apa
… Nemu kaleng susu beruang bekas … Dipotong … Diputar2 ..nah bolong deh … Pas di masukin cup bekas teh gelas .. klop … Cucok ini
,”

Berjejerlah Styrofoam dg tanaman kangkung , Barang bekas buat hidroponik, Semakin semangat karena banyak orang yg tanya , Semakin kuat keinginan belajar , Pajang lah Styrofoam itu di pinggir masjid … Nanam selada, Pakchoi, sawi, …. Sampai alat dapur dan gorengan pun dipakai hidroponik,”

Seru kan di marahin istri pake barang2 dapur … Hehehe,” ucapnya sambil tertawa.

Dari hobinya tersebut, mengantarkannya pada Perusahaan swasta yang ada di dekat rumahnya di daerah Karang Asem Barat. Pria putra salah seorang Pejuang Kemerdekaan ini menyampaikan gagasannya untuk bekerjasama.

Ia menawarkan lahan kosong Perusahaan digunakan untuk Budidaya Hidroponik, awalnya sempat ragu, namun karena melihat kesungguhan Dadan, akhirnya ajuannya diterima.

” Di ASKI ini saya belajar banyak .. sambil praktek hidroponik … Akhir 2016,” ucapnya. (AR)

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *